Kasus Judi Online Binomo Indra Kenz Terancam 20 Tahun Penjara

Kasus Judi Online Binomo Indra Kenz Terancam 20 Tahun Penjara

Influencer Indra Kenz binomo telah resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipideksus) Polri atas tindak pidana judi online, penyebaran berita bohong atau hoax melalui media elektronik, serta tindakan penipuan dan penipuan uang ( TPU).

Brigjen Polisi Ahmad Ramadhan selaku Karo Penmas Divisi Humas Polri mengungkapkan pihaknya memiliki sejumlah barang bukti sebelum menetapkan Crazy Rich Indra Kenz sebagai tersangka.

“Kami sudah mendapatkan barang bukti, seperti akun youtube yang bersangkutan (Indra Kenz) dan juga bukti transfer,” kata Brigjen Polisi Ahmad Ramadhan dikutip kemarin pada 25 Februari 2022.

Dalam hal ini, Indra Kenz akan dikenakan pasal berlapis, yaitu Pasal 45 ayat 2 jo, Pasal 27 ayat 2 UU ITE, Pasal 45 ayat 1 jo 28 ayat 1 UU ITE, Pasal 3 UU ITE. UU ITE. Hukum TI. Hukum TI. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan serta Tindak Pidana Pencucian Uang.

Indra Kenz juga dijerat pasal berlapis seperti Pasal 5 Undang-Undang Dasar 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU), Pasal 10 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan.

Karena melanggar pasal ini, Crazy Rich dari Medan terancam hukuman maksimal 20 tahun penjara karena kasus judi online Binomo yang berkendok tranding.

Seperti diketahui sebelumnya, Crazy Rich asal Medan diduga melakukan penipuan melalui aplikasi Binomo. Ia dilaporkan oleh delapan korban ke Bareskrim Polri.

Laporan 8 korban tersebut telah didaftarkan ke Bareskrim Polri dengan nomor LP/B/0058/II/2022/SPKT/Bareskrim Polri.

Penyidik ​​langsung memeriksa delapan pelapor yang juga menjadi korban Indra Kenz. Para korban diperkirakan menderita kerugian sebesar Rp. 3,8 miliar.

Setelah korban diperiksa, ternyata Indra Kenz telah mempromosikan aplikasi trading Binomo di berbagai platform media sosial sebagai aplikasi resmi dan legal. Padahal aplikasi trading tersebut tidak resmi dan ilegal.

Indra juga mengajarkan strategi perdagangan dalam aplikasi untuk diterapkan pada pengikutnya. Ini juga menampilkan keuntungan dan menawarkan korban 80 hingga 85 persen keuntungan.

Demikian informasi mengenai ancaman 20 tahun penjara bagi Indra Kenz atas dugaan Kasus Judi Online Binomo.

Baca Juga: SWI Menegaskan Binomo Binary Option Sebagai Judi Online

Leave a Reply

Your email address will not be published.